Friday, February 3, 2023
No menu items!
Google search engine
HomeLiga ItaliaNedved dan mantan ofisial Juventus juga dijatuhi hukuman

Nedved dan mantan ofisial Juventus juga dijatuhi hukuman

Nedved dan mantan ofisial Juventus juga dijatuhi hukuman. Pavel Nedved dan beberapa mantan petinggi Juventus juga dihukum karena melanggar laporan keuangan dalam penyelidikan yang dilakukan Federasi Sepak Bola Italia (FIGC).

Dalam putusan kejaksaan, Nedved diperintahkan untuk dilarang bermain sepak bola selama delapan bulan. Paolo Garimberti, Enrico Vellano, Assia Grazioli-Venier, Caitlin Hughes, Daniela Marilungo dan Francesco Roncaglio menerima penalti serupa.

Hukuman yang lebih keras dijatuhkan pada mantan presiden Juventus Andrea Agnelli, yang dilarang bermain sepak bola selama dua tahun. Maurizio Arrivabene menerima penalti serupa.

Kemudian mantan ofisial Bianconeri lainnya Fabio Paratici juga diminta diskors selama 2,5 tahun. Federico Cherubini kemudian dijatuhi hukuman 16 bulan penjara.

“Sanksi ini tidak hanya berlaku untuk sepak bola Italia. Tetapi jika FIGC mengajukan pengaduan ke UEFA dan FIFA, maka sanksi juga akan berlaku untuk [UEFA dan FIFA],” bunyi permintaan jaksa 90 Menit.

Nedved dan mantan ofisial Juventus juga dijatuhi hukuman

Selain hukuman mantan petinggi klub, FIGC juga memotong poin dari Juventus. Tanpa kompromi, FIGC memangkas 15 poin dari perolehan poin Si Nyonya Tua di Serie A musim ini.

Juventus memiliki masalah sepanjang tahun 2020 dan 2021 dengan metode pembayaran yang mereka gunakan untuk para pemain mereka. Saat itu, para pemain dikabarkan sepakat untuk melakukan pemotongan gaji akibat dampak Covid-19.

Dengan pengurangan poin, Juventus langsung turun ke peringkat 10 klasemen. Kini Bianconeri memiliki 22 poin.

Pasukan Massimiliano Allegri kini unggul 25 poin dari pemuncak klasemen Napoli. Itu terlepas dari 24 poin Juventus dari sembilan pertandingan terakhir mereka.

Juventus masih bisa mengajukan banding atas penalti 15 poin tersebut. Banding juga berlaku bagi mantan petinggi Juventus yang terlibat dalam kasus tersebut.

Juventus dikurangi 15 poin

Nedved dan mantan ofisial Juventus juga dijatuhi hukuman
Nedved dan mantan ofisial Juventus juga dijatuhi hukuman

Juventus dikurangi 15 poin di Liga Italia. Bianconeri masih bisa mengajukan banding atas keputusan tersebut.
Jaksa FIGC memutuskan untuk menghukum Juventus setelah mereka dinyatakan bersalah dalam penyelidikan yang dilakukan oleh FIGC dan melanggar peraturan pelaporan keuangan.

Investigasi yang dikutip dari Sportsbible adalah tentang cara mereka membayar pemain sepanjang tahun 2020 dan 2021, ketika para pemain setuju untuk melakukan pemotongan gaji akibat dampak Covid-19.

Setelah dikurangi 15 poin, Juventus langsung turun ke peringkat 10 klasemen. Juve kini memiliki 22 poin tersisa.

Juventus sekarang terpaut 25 poin dari Napoli yang berada di puncak klasemen dan 12 uang di belakang Lazio

Bahkan sebelum kejadian ini, Juventus dalam performa bagus, dengan 24 poin dari sembilan pertandingan. Meski kalah 5-1 dari Napoli pada laga tersebut, Juventus setidaknya memiliki peluang bagus untuk bersaing memperebutkan posisi teratas.

Juventus masih bisa mengajukan banding atas penalti 15 poin tersebut. Karenanya, Bianconeri masih berharap mendapat hukuman yang lebih ringan dari yang sekarang.

Sebelum hukuman itu dijatuhkan, petinggi klub termasuk Pavel Nedved sudah lebih dahulu memutuskan mengundurkan diri saat penyelidikan terhadap keuangan Juventus dimulai.

Juventus secara resmi dikurangi 15 poin karena penyimpangan keuangan

Menurut FIGC atau Federasi Sepak Bola Italia, Juventus resmi dikurangi 15 poin untuk musim 2022/2023 di Serie A. Juventus dinyatakan bersalah atas pelanggaran keuangan.

Sebelumnya, pada November 2022, petinggi Juventus dan seluruh jajaran direksi klub mengundurkan diri. Semua indikasi adalah bahwa semua orang mengundurkan diri karena masalah keuangan Juventus.

Polisi setempat kemudian memeriksa rambu-rambu tersebut. Setelah kasus tersebut ditinjau oleh kejaksaan, kasus tersebut diajukan ke pengadilan untuk diadili.

Oleh karena itu, Pengadilan Banding Federal memutuskan untuk mengurangi poin dari 11 ofisial Juventus.

FIGC sendiri telah mengeluarkan pernyataan resmi terkait sanksi Juventus tersebut. Pernyataan resminya adalah sebagai berikut:

“Pengadilan Banding Federal, yang dipimpin oleh Mario Luigi Torcello, telah menerima banding sebagian oleh Kantor Kejaksaan Federal … dari hukuman 15 poin yang dijatuhkan pada Juventus selama musim sepak bola saat ini,

“Ada juga serangkaian larangan terhadap 11 eksekutif Juventus (Paratici 30 bulan, Agnelli dan [Maurizio] Arrivabene 24 bulan, [Federico] Cherubini 16 bulan, Nedved, [Paolo] Garimberti, [Enrico] Vellano 8 bulan, [Assia] Venier, [Caitlin] Hughes, [Daniela] Marilungo dan [Francesco] Roncaglio)”.

Sebelumnya, kantor kejaksaan memutuskan Juventus bersalah atas berbagai pelanggaran keuangan. Klub berhasil menghemat €90 juta dari membayar gaji pemain. (*)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments